Menghidupkan Sunnah, Menebar Hidayah

Menutup Aurat

menutup auratUntuk menghindari adanya fitnah yang dapat merusak dalam kehidupan ini, Islam memberikan aturan dan batasan interaksi beserta adab-adabnya antara laki-laki dan wanita.

 

Sebagaimana kita ketahui bersama bahwa sesungguhnya menutup aurat baik bagi laki-laki maupun wanita merupakan suatu kewajiban dalam Islam, terlebih bagi wanita yang lebih ditekankan kewajibannya. Sebagaimana firman Alloh subhanahu wata’ala,

Wahai Nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. al-Ahzab: 59)

Dalam ayat ini dengan jelas di antara tujuan dari menutup aurat bagi wanita ini, agar mereka dikenal sebagai muslimah dan mereka tidak diganggu. Kalau adab ini tidak dilakukan ketika adanya interaksi atau pergaulan maka yang akan terjadi adalah

  • Rusaknya akhlak kaum lelaki, karena selalu disuguhi pemandanngan yang tidak halal.
  • Mencelakakan diri wanita sendiri, dia menjadi sasaran empuk para “serigala”.
  • Minimalnya wanita menjadi alat promosi atau untuk meningkatkan penjualan dan sebagainya (misalkan menjadi supir bis, di pom bensin yang setiap kerjanya selalu berinteraksi dengan laki-laki).

Lebih dari itu, Allah melaknat wanita yang mempertontonkan auratnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda:

سَيَكُونُ فِي آخِرِ أُمَّتِي نِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ ، عَلَى رُؤُوسِهِنَّ كَأَسْنِمَةِ البَخْتِ ، اِلْعَنُوهُنَّ فَإنَّهُنَّ مَلْعُونَاتٌ

Akan ada pada akhir umatku nanti wanita-wanita yang berpakaian tapi telanjang, kepala mereka bagaikan punuk unta, laknatlah mereka karena mereka adalah wanita-wanita yang  pantas dilaknat.”[1]

Bahkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengkabarkan bahwa ini merupakan ciri atau sifat penghuni neraka:

صِنْفَانِ مِنْ أهْلِ النَّارِ لَمْ أَرَهُمَا : قَوْمٌ مَعَهُمْ سِيَاطٌ كَأذْنَابِ البَقَرِ يَضْرِبُونَ بِهَا النَّاسَ ، وَنِسَاءٌ كَاسِيَاتٌ عَارِيَاتٌ

Ada dua golongan penghuni neraka yang belum pernah saya lihat; kaum yang membawa cemeti bagai ekor sapi yang digunakan memukul menusia dan wanita-wanita yang berpakaian tapi telanjang…..[2]

Wallahu a’lam

Penulis: Ust. Abu Said Supendi

—-

Artikel ELSUNNAH.wordpress.com

Jika Anda menyukai artikel ini, mohon like FB Fans Page ELSUNNAH
dan bagikan artikel melalui tombol sosmed dibawah artikel ini.
Like, Share, and Comment


[1]  HR. Ath-Thobroniy dalam Al-Mu’jam Ash-Shoghier (hal. 232). Hadits ini di-shohih-kan oleh Syaikh Al-Albaniy dalam Ats-Tsamr Al-Mustathob (1/317)

[2] HR. Muslim dalam Shohih-nya (no. 5547 & 7123)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: