Menghidupkan Sunnah, Menebar Hidayah

berkorban jiwa raga untuk dakwan dan islamOrang-orang yang benar-benar cinta, tentu akan terus mencari waktu dan kesempatan untuk dapat mengorbankan seluruh harta bahkan jiwa raganya, demi sang tambatan hati.

Begitulah yang dilakukan oleh para sahabat yang menjalin cinta sejati kepada Islam. Kisah pengorbanan mereka untuk kejayaan Islam tertulis dalam tinta emas sejarah Islam.

Berikut ini, kami paparkan secara sepintas tentang bagaimana formulasi ghiroh (semangat berkorban) dan cinta kasih para sahabat terhadap pembelaan kepada Islam dan pembawa risalah Islam, yaitu Nabi Muhammad shallallahu’alaihi wasallam.

Pada waktu perang Uhud, sebagian dari pasukan pemanah tidak mentaati perintah Rosululloh shallallahu’alaihi wasallam. Disebabkan tergiur oleh harta rampasan perang yang berlimpah sehingga mereka rela meninggalkan posisi mereka di bukit Uhud.

Tragisnya, hal ini diketahui oleh pasukan musuh (Kaum Quraisy). Maka serempak mereka mendaki bukit dibawah komando Khalid bin Walid. Dalam waktu singkat Khalid bin Walid dapat menguasai medan pertempuran dan mencerai-beraikan pasukan kaum Muslimin, hingga akhirnya yang masih bertahan tinggal dua belas orang beserta Nabi Muhammad shallallahu’alaihi wasallam. Namun, pasukan Nabi Muhammad shallallahu’alaihi wasallam  ini pun berhasil diketahui oleh pasukan kaum musyrikin, maka diseranglah pasukan kaum muslimin habis-habisan.

Marilah kita telaah riwayat yang disampaikan oleh Imam Nasa’i. Diriwayatkan dari Jabir bin Abdullah, dia berkata,

لَمَّا كَانَ يَوْمُ أُحُد وَوَلَى النَّاسُ كَانَ رَسُوْلُ الله صلى الله عليه و سلم فِي نَاحِيَةٍ فِي اثْنَى عَشَرَ رَجُلًا مِنَ الْأَنْصَارِ وَفِيْهِمْ طَلْحَة بنُ عُبَيْدِ الله فَأَدْرَكَهُمُ الْمُشْرِكُوْنَ فَالْتَفَتَ رسولُ الله صلى الله عليه و سلم وقالَ مَنْ لِلْقَوْمِ فقالَ طلحة أَنَا قالَ رسولُ الله صلى الله عليه و سلم كَمَا أنتَ فقالَ رجلٌ مِنَ الْأنصَارِ أنَا يا رسولَ اللهِ فقالَ أنتَ فقَاتَلَ حتى قُتِلَ ثُمَّ الْتَفَتَ فَإِذَا المشركُون فقالَ مَنْ لِلْقَوْمِ فقالَ طلحة أنا قالَ كَمَا أنتَ فقالَ رَجُلٌ مِنَ الأنصَارِ أنا فقالَ أنتَ فقَاتَلَ حتى قُتِلَ ثم لَمْ يَزَلْ يقولُ ذلك وَيَخْرُجُ إلَيْهِمْ رَجُلٌ مِنَ الأنصار فَيُقَاتِلُ قِتَالَ مَنْ قَبْلَه حتى يُقْتَلَ حتى بَقِيَ رسولُ الله صلى الله عليه و سلم وطلحةُ بن عبيدِ الله فقالَ رسولُ الله صلى الله عليه و سلم مَنْ لِلْقوم فقالَ طلحة أنا فقاتَلَ طلحة قِتَالَ الأَحَدَ عَشَرَ حتى ضُرِبَتْ يَدُه فقُطِعَتْ أَصَابِعُه فقالَ حس .

“Di waktu perang Uhud, dimana umat Islam sudah pada lari tunggang langgang (meninggalkan medan pertempuran). Maka pasukan yang tersisa tinggal dua belas orang ditambah dengan Rosululloh shallallahu’alaihi wasallam, termasuk di dalamnya adalah Thalhah bin Ubaidillah. Pasukan Rosululloh  ini pun kemudian diketahui oleh kaum Quraiys dan akhirnya diserang. Menghadapi masalah ini akhirnya beliau menoleh kepada dua belas orang sahabat beliau seraya berkata, ‘Siapa yang akan menghadapi musuh?’ Thalhah menjawab, ‘Saya, wahai Rosululloh!’ Rosululloh  bertanya lagi, ‘Siapa lagi selain Thalhah?’ Salah seorang Anshar berkata,’Saya, wahai Rosululloh!’ Rosululloh  menjawab, ‘Ya kamu!’ Lalu orang itu maju ke medan laga dan ia pun gugur sebagai syahid. Kemudian beliau menoleh lagi, tiba-tiba kaum musyrik ini hendak melancarkan serangan. Maka Rosululloh  bertanya, ‘Siapa yang akan menghadapi musuh?’ Thalhah menjawab, ‘Saya, wahai Rosululloh !’ Rosululloh  bertanya lagi, ‘Siapa lagi selain Thalhah?’ Salah seorang Anshar berkata,’Saya, wahai Rosululloh!’ Rosululloh  menjawab, ‘Ya kamu!’ Lalu orang itu maju ke medan laga dan ia pun gugur sebagai syahid. Dan begitulah seterusnya, sampai akhirnya yang tersisa dari dua belas orang pasukan kaum muslimin di samping Rosululloh  adalah Thalhah bin Ubaidillah. Maka kala itu Rosululloh  bertanya, ‘Siapa yang akan menghadapi musuh?’ Thalhah menjawab, ‘Saya, wahai Rosululloh!’ Maka Thalhah pun maju ke arena peperangan menggantikan ke sebelas syuhada pasukan kaum muslimin. Ketika tangnnya terkena pukulan dan hantaman musuh, serta jari-jemarinya tertebas oleh pedang mereka, Thalhah hanya berkomentar, ‘Ini sekedar gigitan belaka’….(HR. An-Nasa’i)

Diriwayatkan Imam Bukhari dari Qois, dia berkata,

رَأَيْتُ يَدَ طَلْحَةَ شَلَّاءَ وَقَى بِهَا النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ أُحُدٍ

‘Aku melihat tangan Thalhah tidak dapat digerakkan, karena rasa mahabbahnya (cintanya) untuk melindungi Nabi Muhammad shallallahu’alaihi wasallam di perang Uhud.” (HR. Bukhari)

Bahkan lebih dari itu. Thalhah tidak hanya cidera di tangan, tetapi juga sekujur tubuhnya menderita luka-luka. Ada yang mengatakan sampai tujuh puluh tusukan.

Diriwayatkan dari Abu Bakar, dia berkata, ‘Maka kami menemui Thalhah di sebuah parit. Astaghfirullah! ternyata terdapat tujuh puluh lebih bekas tusukan anak panah maupun pukulan pada tubuhnya.” (HR. Abu Daud)

Dan apabila Abu Bakar terkenang kembali pada peristiwa Uhud, maka beliaupun meneteskan air mata dan berkata, ‘Hari itu sepenuhnya adalah milik Thalhah.’ (HR. Abu Daud)

Penulis: Faishol, Lc

Artikel ELSUNNAH.wordpress.com

Silakan like FB Fans Page ELSUNNAH

iklaniklan2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Awan Tag

%d blogger menyukai ini: